28 March 2007

Pengalaman Mencari Uang

Posting ini bukan untuk menyombongkan diri. Hanya pengingat bahwa tidak gampang mencari uang. Dan entah kenapa dari kecil emang gw sudah demen mencari uang. Ada yg halal, ada yg kurang halal. Namanya juga pengalaman hidup. Yg baik ya biar jadi contoh, yg dianggap jelek ya jadi peringatan.

Masih inget waktu TK, nol besar, umur sekitar 6thn. Waktu itu makan malam bareng amah, tiba-tiba terlintas dan terucap ingin cari duit sendiri. Pengen ikut jualan caikue keliling kampung. Tapi diingetin, ga usah macam-macam. Sekolah aja dulu. Caikue itu penganan kecil di pontianak, kulit tipis dari tepung isinya kucai, atau bengkuang, atau talas.

SD sekitar kelas 5, thn 88/89. gw di SD Gembala Baik I, masuk pagi. Kalo SD GB II masuk sore. Di sekolah ada yg jualan bakso, Aboy namanya. Jualannya ya pagi dan sore itu. Nah, pas lagi main ke sekolah waktu sore, dulu ikutan ekskul biola, bareng Hang Chuan, si Aboy bilang dia butuh orang untuk bantuin sekedar cuci mangkok. Imbalannya serebu perak / minggu. Dan jatah makan bakso 1 mangkok. Pake bakso lagi. Catatan dulu baksonya 150an. Itu sebenernya mi doang. Kalo pake bakso dan tahu bisa gope'an. Nah hasil interview akhirnya gw yg dipilih. Soalnya katanya gw lebih kalem, ga banyak omong. HC emang orangnya ceplas ceplos. Makanya gedenya sekarang jadi manajer sales yg sukses. Ada kejadian lucu, pas jam istirahat, ada anak yg makan bakso, entah sengaja atau tidak, itu bakso ga dimakan, semangkok masih utuh (stidaknya itu anggapan gw, lah mi-nya masih banyak). Aboy tanpa ngomong nunjuk mangkok itu. gw pikir itu jatah gw (ga ngeh kalo itu sisa orang), ya gw makan aja. Ga taunya gw diomelin, itu disuruh angkat untuk dicuci. Bukan dimakan. Akhirnya setiap ketemu anak itu gw suka malu sendiri.
gw lupa berapa kerja itu berlangsung. Kalo ga salah deket ulangan umum gw berhenti.

SMP, kelas 1, thn 90an. Diajak HC ikut kerja di home industry tas koper. Tas yg dari triplek, dialas busa tipis, dibungkus dengan kulit imitasi. Kuncinya pake nomor-nomor yg bisa diputer-puter. Mirip tas merk President waktu SD-lah. Tugasnya ya, amplas triplek, ngelem busa, pasang kunci. Kalo hari minggu kadang lembur di rumah si bos, megangin triplek yg dibungkus kulit, caranya dijahit, nah gw yg megangin sisi-sisinya. Upahnya 6000/minggu. Lumayan, megang duit waktu itu. Tapi ga enaknya ga ada waktu buat main bareng temen-temen.
Akhirnya kita keluar, HC duluan, dia kerja di toko besi (material) pamannya. Ga lama kemudian gw pun keluar. Kebetulan gw pun bekerja di toko besi paman gw. Tugas gw ngelayani pembeli. Nyusun paku. Jangan salah, paku yg ukuran 4 inc keatas itu disusun, kalo yg lebih pendek emang dituangin biasa aja. Biar hemat tempat. Angkat semen yg se-zak nya 40-50 kg. Semen cina jaman dulu 50 kg. Masukin pasir ke karung untuk dijual. Nyusun kaleng-kaleng cat. Kadang dorong gerobak ngirim barang ke pelanggan. Motong kaca, bikin bingkai untuk sulaman. Upahnya kurang lebih 120rb/bulan kalo ga salah.
Jaman SMP dulu juga lagi musim stensilan. gw juga sempet beli, sembunyi-sembunyi. Kalo bosen ya dijual lagi ke temen, gocengan. Hahaha...

SMA, ga kerja formil di tempat orang. Tapi sempet jadi member Amway. Kelas 2. Terpengaruh oleh temen sekelas Barial. Kerjaannya presentasi di mana-mana. Kalo ada jam kosong ya presentasi temen sekelas di papan tulis. Jam istirahat ya presentasi. Kalo sore ke tempat orang pake kemeja lengan panjang, berdasi, bawa-bawa agenda, sample produk, papan tulis gulung. Presentasi ke guru agama juga pernah. Malah jadi member. Bela-belain minta ke papa buat ikutan seminar di jakarta, di JHCC dulu. Alasannya sekalian nengok engkong ama emak di jakarta. Hasilnya? Ya cuman belajar presentasi itu. Hahaha...
Waktu lebaran dan imlekan berbarengan, bareng Edy Tien jualan baju. Edy yg tukang ngomongnya, gw yg ojekernya. Ambil barang di toko abangnya temen, trus keliling ke mana-mana, jualan baju baru. Kalo ga dibeli minta referensi buat ngedatengin orang lain. Lumayan banget hasilnya waktu itu. Sepotong baju / celana bisa untung sampe 20rban. Pulang malem pasti bawa oleh-oleh martabak asin. Yg spesial telor 2! Tapi seringnya adik-adik udah tidur, ya dibangunin lagi. Hahaha.. Maksa.

Kuliah di bandung. Sampai kelas 2 ga berbisnis apa-apa. Kecuali temen kos yg nitip dibawain suvenir mandau kalo gw pulang ke ponti. Pernah ikut daftar ke agen gitu. Biasa cara mereka cari anggota dengan menyebarkan fotokopian di angkot-angkot. Atau ditempelkan di tempat-tempat umum. Dicari: Banyak karyawan baru bla bla bla. Jadi mereka sebenernya biro jasa atau makelar. Kita daftar bayar duit. Trus dikasih kemeja putih lengan panjang tipis. Dari situ kita dikasih daftar barang jualan. Ya trus kita jualan. Terserah mau dari door to door atau bagaimana. Kalo ada yg mesen ya kita beli ke mereka. Juga kalo kita punya info ada yg mau jual / beli tanah kita bisa ke mereka. Ntar kita dapat komisi sekian persen. Yg ini ga pernah dijalanin. Dapet kemeja doang. Di kemudian hari kemeja ini jadi kemeja pertama yg dipake kerja selepas kuliah.
Pernah juga ikut BBS, gw lupa singkatan apa. Tapi ini asli MLM sistem piramid. Tertipu bareng mas Agus. Udunan duit 300rb, hasilnya cuman selusin sabun pemutih badan.
Pernah juga bareng mas Agus jualan koran di depan kosan di ciwaruga. Kami adalah satu-satunya yg jualan koran di ciwaruga (pada saat itu). Pagi subuh jam 4, mas Agus nyamper dengan vespanya. Kita ke cikapundung untuk ambil dagangan. Pake uang jaminan 100rb. Koran ada yg bisa diretur ada yg harus habis. Jadi kalo ga habis ya kita obral. Lumayan, kompas saat itu masih bisa untung gopean /eks. Yg laku model bola, tabloit remaja. Kalo sabtu banyak yg numpang baca lowongan di kompas atau pikiran rakyat doang. Waktu mulai sibuk tugas akhir, berakhir pula karir jualan koran.
Juga pernah nerima borongan ketikan. Ini dari Alex, pamannya yg butuh tukang ketik. Karena ngetik gw lumayan faseh, ya gw terima. Tapi ga banyak. Cuman sekali dua kali aja.
Nah saat di tingkat dua di jtk, gw kebetulan ditunjuk sebagai ketua seksi dana di himakom (himpunan mahasiswa komputer). Kita bikin proposal pembentukan Kokom (koperasi himakom). Pinjem ruangan di kampus. Terima dagangan dari temen-temen semua. Yg cewek cewek banyak nitipin kue bikinan sendiri. Pentolannya Deshanty dengan martabak telor mininya. Jualan ATK kita beli sendiri di caringin. Ada yg jualan stiker. Adminnya calon istri gw di masa sekarang. Setiap sore ngitungin laba. Pas kita keluar, katanya Kokom pun mati perlahan. Ga ada generasi penerus. Udah ada kader, tapi kayaknya kokom kurang sexy untuk digeluti. Hahaha.

Lulus kuliah, nganggur 3 bulanan. Akhirnya keterima kerja di perusahaan distribusi nasional obat-obatan dan perdagangan umum. 15 januari 2001. Sampai sekarang. Bukan loyal, bukan merasa nyaman. Tapi emang susah cari kerja. Hehehe.. Gaji pertama berapa ratus ribu doang, dibayar tunai. Karena kerjanya baru 2 mingguan. Uang pertamanya 20rb masih disimpen jadi memorabilia. Kerjanya narik kabel sampe ke plafon atap, ke kolong meja.Masih juga sekali-sekali dagang. Ambil kaos trus dikreditin 2 bulan ke orang kantor. Atau ambil bedcover di bandung, trus jual di orang kantor cabang bogor. Juga pernah jualan coklat cadbury, kebetulan kantor di jakarta deket, jadi jualin di kantor bandung. Sebenernya kalo mau dagang di kantor itu gampang, syaratnya : bisa utang akhir bulan bayar, lebih laku lagi bisa cicil. Makanya pesan ke anakku. Sekolah yg pinter, biar ga susah cari uang seperti bapakmu. Inget itu. Inga.. inga.. cling...

- Blass -

1 comment:

The Malaysian Life said...

This is a video of a real pontianak in malaysia

http://themalaysianlife.blogspot.com/2008/07/real-pontianak-filmed-with-handphone.html